Minggu, 22 Juli 2018, WIB

Rabu, 15 Nov 2017, 11:25:24 WIB, 372 View Kms Nopran Pansuri, Kategori : Fakultas

(Rabu, 18/10/2017) Setelah melaksanakan road show  lintas agama di beberapa kampus Islam dan Seminari  di Sumatera, kali ini Rabu 18 Oktober 2017, Barukh Ministry Jakarta  menggelar dialog lintas agama dengan tema "Mencari Akar Fundamentalisme dalam Agama-Agama” di Fakultas Ushuluddin dan Pemikiran Islam UIN Raden Fatah Palembang. Acara ini merupakan rangkaian dari MOU kerjasama di bidang akademik dengan Prodi Studi Agama-Agama. Acara ini dihadiri kurang lebih 200 mahasiswa yang didominasi oleh Mahasiswa Prodi Studi Agama-Agama Fakultas Ushuluddin dan Pemikiran Islam UIN Raden Fatah Palembang

Tampil sebagai pembicara Abuna Andreas Kemal. Dalam orasinya mengatakan, bahwa agama Kristen tidaklah monolitik. Menurutnya, Kristen yang berkembang di Indonesia adalah Kristen yang bernuansa Barat. Padahal sejatinya, tidak ada agama samawi yang lahir di Barat. Relasi antara Islam dan Kristen dalam tataran theologis akan banyak terdapat pertemuan, jika Teologi dalam agama Kristen dicari keotentikannya sesuai dengan teologi Kristen yang berkembang di Timur. Ia menambahkan bahwa radikalisme dalam Kristen banyak berkembang di Barat, ia menepis tuduhan-tuduhan Islamophobia yang selama ini berkembang di kalangan orang-orang Barat. Senada dengan itu, Dr. Muhammadin selaku narasumber dua mengutip Nurcholis Madjid yang mengatakan bahwa dalam Kristen, semakin ke Timur semakin mendekati keotentikan ajarannya, sambil menegaskan kembali bahwa tidak ada agama samawi yang lebih otentik dari Islam.

Dari dialog tersebut dapat diambil kesimpulan, bahwa untuk mencapai keharmonisan dalam relasi Islam dan Kristen diperlukan untuk menyisihkan kecurigaan sebaliknya membuka diri untuk melakukan dialog antar iman. Sejartinya peran penting dari dialog adalah usaha untuk saling memperkenalkan diri masing-masing pihak dengan menyisihkan perbedaan, karena perbedaan adalah hal yang mutlak, sebaliknya menemukan persamaan-persamaan yang ada. Meski begitu, dialog tidak akan berarti apa-apa jika tidak dilanjutkan dengan kerjasama dalam mengatasi persoalan humanisme dan alam. Kedua hal tersebut tidak lain adalah perwujudan Tuhan di muka bumi, dan masalah atas keduanya adalah masalah yang universal dan tidak memandang agama.(Zaki Faddad/admin)



Rabu, 18 Jul 2018 LINK ALBUM PPL 2018 FUSHPI